Isu-isu Dalam Pemasaran Global

Isu-isu Dalam Pemasaran Global

Dalam ajang pemasaran global setidaknya ada empat isu sentral yang patut mendapatkan pusat perhatian serius dari pemasar, yaitu:

  1. Standarisasi Versus Adaptasi.

Isu staandarisasi versus adaptasi bukan hanya menyangkut aspek produk dan merk, namun juga unsur bauran pemasaran lainnya seperti distribusi, promosi, dan harga. Dalam konteks global branding keunggulan dan kelemahan melakukan standarisasi (mengguakan satu merk global) versus adaptasi (beberapa merk nasional berbeda).

  1. Sensitivitas Cultural.

Perbedaan budaya merupakan faktor yang paling sihnifikan sekaligus masalah paling pelik yang dihadapi perusahaan multinasional. Ketidakmampuan pemasar memahami dan mengapresiasi faktor ini kerap kali berujung pada kegagalan internasional.

  1. Nasionalisme.

Dalam pemasaran global kerap kali dijumpai adanya stereo typing tentang sikap terhadap produk buatan luar negeri. Banyak penelitian yang mengungkap bahwa evaluasi yang dilakukan konsumen atas suatu produk tertentu tidak hanya didasarkan pada daya tarik dan karateristik fisik produk saja, tetapi juga berdasarkan negara asalnya (country of origin). Maksudnya, segala pengaruh dari negara asal terhadap persepsi positif maupun negatif konsumen terhadap produk dan merek tertentu.

  1. Mode of Entry (strategi memasuki pasar luar negeri)

Secara garis besar alternatif strategi memasuki pasar negara lain meliputi: ekspor, kontraktual, wholly-owned subsidiaries, dan E-Marketing. Ekspor masih dapat di klasifikasikan lebih lanjut menjadi ekspor tidak langsung, ekspor bersama, dan ekspor langsung. Mode of entry kontraktual terdiri atas lisensi-waralaba, contrac manufacturig dan usaha patungan. Sedengkan wholly-owned subsidiaries meliputi akuisisi dan greenfield.

RECENT POSTS